LAPORAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT PDF

14d ago
1 Views
0 Downloads
1.44 MB
55 Pages
Transcription

LAPORANPENGABDIAN KEPADA MASYARAKATPENYULUHAN PENGENDALIAN HAMA DAN PENYAKIT TANAMAN PADI DI DESATIYAS BANGUN KECAMATAN PUBIAN LAMPUNG TENGAHOleh:Prof. Dr. Ir. Rosma Hasibuan, M.S.Dr. Ir. I Gede Swibawa, M.S.Ir. IndriyatiIr. Titik Nur Aeny, M.Sc.(NIP : 195808281983012003)(NIP : 196010031986031003)(NIP : 196010191986102001)(NIP : 196201071986032001)Dilaksanakan Atas Biaya Kelinik Pertanian Keliling FP UnilaJURUSAN PROTEKSI TANAMANFAKULTAS PERTANIANUNIVERSITAS LAMPUNG2016i

ii

PENYULUHAN PENGENDALIAN HAMA DAN PENYAKIT TANAMAN PADI DIDESA TIYAS BANGUN LAMPUNG TENGAHRINGKASANRosma Hasibuan, I Gede Swibawa, Indriyati Dan Titik Nur AenyKegiatan pengabdian kepada masyarakat dengan judul Penyuluhan PengendalianHama dan Penyakit Tanaman Padi di Desa Tiyas Bangun Kecamatan Pubian LampungTengah” telah dilaksanakan pada hari Rabu, tanggal 10 Agustus 2016. Kegiatan inimerupakan bagian dari kegiatan Mahasiswa KKN Universitas Lampung Tahun Ajaran2015-2016 di Kecamatan Pubian Lampung Tengah. Kegiatan penyuluhan dilakukan diaula Kantor Desa Tiyas Bangun, Kecamatan Pubian. Peserta penyluhan yang berjumlah24 orang adalah ketua-ketua dari 7 kelompok tani yang ada di Kecamatan Pubian,Lampung Tengah. Tujuan penyluhan adalah untuk meningkatkan pengetahuan danpemahaman petani mengenai bioekologi dan teknik pengandalian hama dan penyakitpadi bagi petani di Kecamatan Pubian Lampung Tengah. Outcome yang diharapkan daripenyaluhan ini yaitu petani dapat memilih teknik pengandalian hama dan penyakittanaman padi secara efektif dan efisien berdasarkan bioekologi hama dan penyakit.Biokeologi hama dan penyakit meliputi seluk beluk hama dan faktor-faktor yang dapatmemicu munculnya permasalahan hama dan penyakit pada tanaman padi. Penyuluhandilakukan dengan metode ceramah mengunakan LCD dengan contoh-contoh gambaryang representatif.Pendalaman untuk meningkatkan pemahaman petani dilakukandiskusi dan tana-jawab antar peserta dan narasumber dan antar peserta. Narasumberyang memberikan ceramah mempresentasikan materinya secara bergantian dalam tigasesi, setelah presentasi dilakukan tanya jawab dan diskusi. Pre-test berupa pertanyaanlisan kepada beberapa petani dan post-test kepada semua peserta dilakukan uhanberhasildenganbaik.Antusiasme petani peserta penyuluhan yang berasal dari 7 Kelmopok Tani di KecamatanPubian tinggi sehingga pengetahuannya sebelum diberi penyuluhan masih pada grade 6meningkat menjadi rata-rata 8 (33,3%). Melalui proses penyuluhan, petani telah ememilikipengatahuan yang benar mengenai 1) spesies hama dan penyakit penting tanaman padi,2) bioekologi spesies hama dan patogen penyebab penyakit beserta musuh alami yangdapat sebagai pengendali alami di lahan pertanaman, dan 3) petani mengenal danmemahami teknik pengendalian hama beserta prisnsip dan penerapan PengelolaanHama Terpadu (PHT) untuk hama dan penyakit tanaman padi.iii

KATA PENGANTARPuji syukur ke hadapan Tuhan Yang Maha Esa, kegiatan pengabdian kepadamasyarakat dan laporannya dapat diselasikan dengan baik.Pengabdian kepadamasyarakat dengan judul “Penyuluhan Pengendalian Hama dan Penyakit Tanaman Padidi Desa Tiyas Bangun Lampung Tengah” telah berjalan lancar tanpa hambatan. Seluruhtahapan kegiatan dapat dilaksanakan oleh seluruh anggota Tim Penyuluhan yangditugaskan atas Surat Tugas Ketua Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepadaMasyarakat (LPPM) Universitas Lampung No. .Kegiatan penyuluhan ini mendapat fasilitas dan dukungan dari berbagai pihak.Dalam kesempatan ini seluruh Tim Penyuluhan menyampaikan ucapan terima kasihsebesar-besarnya kepada:1. Bapak Ketua Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LPPM)Universitas Lampung yang telah menugaskan TIM Penyuluhan2. Bapak Dekan Fakultas Pertanian Universitas Lampung melalui program KlinikPertnian Keliling (KPK) FP Unila yang telah membantu dana dan kendaraan untuktranspor ke lokasi penyluhan3. Kepala Desa Tiyas Bangun Kecamatan Pubian Lampung Tengah yang telahmenyiapkan berupa aula kantor dan semua fasilitasnya untuk penyluhan4.Semua mahasiswa Universitas Lampung yang melakukan KKN di KecamatanPubian Lampung Tengah yang telah mengkoordinasikan pelaksanaan penyluhan5. Semua pihak yang telah membantu kelancaran kegiatan penyuluhanSemoga amal baiknya mendapat pahala yang setimpal.Besar harapan Tim Penyuluhan semoga laporan pengabdian kepada masyakaratini dapat berrmanfaat bagi petani di Kecamatan Pubian pada khususnya dan masyarakatdi Lampung Tengah pada umumnya. Tim Penyuluhan menyadari banyak kekurangandalam laporan ini. Oleh kerena itu, keritik, saran, dan masukan membangun dari berbagaidiharapkan untuk penyempurnaan laporan ini.Bandar Lampung, . Oktober 2016Tim Penyusuniv

DAFTAR ISIHalaman Pengesahan .Ringkasan .Kata Pengantar .Daftar Isi .Daftar Tebel .I. PENDAHULUAN .1.1 Analisis Sisuasi .1.2 Perumusan Masalah .1.3 Tujuan .1.4 Manfaat Kegiatan .II. TINJAUAN PUSTAKA .2.1 Tanaman Padi dan Ekosistem Sawah .2.2 Hama dan Penyakit Penting Tanaman Padi .2.3 Pengendalian Hama dan Penyakit Tanaman Padi .III. MATERI DAN METODE .3.1 Kerangka Pemecahan Masalah .3.2 Realisasi Pemecahan Masalah .3.3 Khalayak Sasaran .3.4 Keterkaitan .3.5 Metode Kegiatan .IV. HASIL KEGIATAN .4.1 Profil Peserta Penyuluhan .4.2 Pemahaman Peserta terhadap Hama dan Penyakit Padi .4.4 Antusiasme Peserta mengikuti Penyuluhan .4.5 Peningkatan Pengetahuan Peserta .V. KESIMPULAN .Daftar Pustaka .Lampiran-Lampiran 122v

DAFTAR TABELTabel1. Kerangka pemecahan masalah2. Persentase peserta yang memahami aspek bioekologi hama dan penyakipadi serta pengelolaannya3. Daftar nilai pre-test dan psot test peserta penyuluhanHlm121618vi

I.PENDAHULUAN1.1 Analisis SituasiPubian merupakan salah satu kecamatan di Lampung Tengah.KecamatanPubian beribukota di Negri Kepayungan berjarak dari ibukota kabupaten 50,50 km. Luaswilayah Kecamatan Pubian173,88 km2 dengan jumlah penduduk 43.225 jiwa ataukepadatan penduduk 249 jiwa/km2. Laju pertumbuhan penduduk nya yaitu 0,7 (Anonim,2016a).Kecamatan Pubian memiliki 20 kampung yaitu Gunung Aji, Gunung Raya, KotaBatu, Negeri Kepayung, Negeri Ratu, Padang Rejo, Payung Batu, Payung Dadi, PayungMakmur, Payung Mulya, Payung Rejo, Pekandangan, Riau Periangan, Sangun Ratu,Skala Mider, Sinar Negeri, Tanjung Kemala, Tanjung Rejo, Tawang Negeri, dan TiasBangun (Anonim, 2016b).Kecamatan Pubian memiliki wilayah yang sebagain besar lahan darat yangdiperuntukkan sebagai lahan pertanian. Dari 6.601 ha lahan darat, sebesar 2.876 ha(42%) diperuntukkan sebagai sawah, selebihnya berupa tegalan yaitu 1.177 ha (17,83%),perkebunan sebesar 1.082 ha (16,39%) kebun campur sebanyak 656 ha (9,94%) dansebagai perkampungan sebanyak 600 ha (13,63%) (Anonim,2016a)Karena lahansawah dan ladang yang cukup luas maka kecamatan Pubian dimasukkan sebagai salahsatu sentra produksi padi sawah dan ladang di Lampung Tengah (Anonim, 2016c) .Sebagai kecamatan yang jauh dari ibu kota Provinsi, pembangunan pendidikan diKecamatan Pubian sudah cukup bagus. Di kecamatan ini terdapat 31 unit sekolah dasardengan murid sebanyak 4685 siswa dan guru 384 orang. Sekolah menengah pertama dikecamatan ini berjumlah 9 unit SMP negeri dengan siswa dan guru masing-masing 1731siswa dan 144 guru. Tidak terdapat SMA di kecamatan ini, tetapi terdapat SMK 1 unitdengan siswa berjumlah 103 siswa dengan guru 25 orang (Anonim, 2016a). Kondisipendidikan semacam ini sudah memungkinkan untuk mengadakan program wajib belajar9 tahun.Pembangunan kesehatan juga telah dilakukan yaitu dengan membangun pusatkesehatan masyarakat (Puskesmas). Di Kecamatan Pubian terdapat 1 Puskesmas dan 8Puskesamas pembantu (Anonim, 2016a). Tidak tersedia data mengenai jumlah dokter dantenaga kesehatan lainnya. Dari data pembangunan kesehatan ini, maka tampak bahwakecamatan ini masih perlu mempercepat pembangunan kesehatan dengan membangunlebih banyak puskesmas pembantu dan menyediakan tenaga dokder dan tenagakesehatan lainnya. Masih banyak harus dibangun Puskesmas, mengingat jumlah desayang mencapai 20 desa, tetapi baru tersedia 1 Pusekesmas.1

Pembangunan pertanian di Kecamatan Pubian Lampung Tengah produksi cukupbagus. Komoditas yang diperoduksi di kecamatan ini meliputi tanaman pangan yaitu padi,jagung, ubikayu, sedangkan komoditas perkebunan meliputi kelapa dalam, kakao, karet,dan kelapa sawit. Peternakan dan perikanan di kecamatan ini juga cukup maju. Beberapahewan ternak yang dapat dijumpai di kecamatan ini diantaranya: sapi sebanyak 1.149ekor, kerbau 119 ekor, kambing 4.641 ekor, domba 16 ekor, babi 1.178 ekor, ayam buras27.102 ekor, dan ayam ras petelur 909 ekor. Perikanan dikembangkan di sungai denganproduksi 280,40 ton, kolam dengan produksi 1.749 ton dan mina padi dengan rpoduksi 40ton (Anonim, 2016a).Luas panen padi ladang mencapai 1.554 ha dengan produksi 8.042 ton,sementara luas panen padi sawah mencapai 5.963 ha dengan produksi 32.319 ton. Luaspanen jagung sebesar 3.873 ha dengan produksi 24.599 ton dan ubi kayu seluas 242 hadengan produksi 10.685 ton. Luas areal sektor perkebunan meliputi kelapa dalam yaitu746,25 ha dengan produksi 811,80 ton, kelapa sawit 206 ha dengan produksi 101,20 ton.Luas areal tanam kakao adalah 76,55 ha dengan produksi 13,24 ton dan karet 171 hadengan luas panen 7 ton (Anonim, 2016a).1.2 Perumusan MasalahBatasan dan Pengertian. Menurut Undang-Undang Republik Indonesia No. 16Tahun 2006 tentang Sistem Penyuluhan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan,penyuluhan adalah proses pembelajaran bagi pelaku utama serta pelaku usaha agarmereka mau dan mampu menolong dan mengorganisasikan dirinya dalam mengaksesinformasi pasar, teknologi, permodalan, dan sumberdaya lainnya, sebagai upaya untukmeningkatkan produktivitas, efisiensi usaha, pendapatan, dan kesejahteraannya, sertameningkatkan kesadaran dalam pelestarian fungsi lingkungan hidup. Berdasarkanbatasan ini maka penyuluhan merupakan pembelajaran dan kegiatan peneranganterhadap suatu masalah. Hasil yang diaharapkan dari kegiatan penyuluhan adalahperubahan perilaku seseorang atau kumpulan orang.Dalam penyuluhan kepadamasyarakat disampaikan informasi dan teknologi yang baru sehingga mereka dapatmeningkatkan kesejahteran dan kesadarannya terhadap pelestarian lingkungan hidup.Dalam kegiatan penyuluhan yang telah dilakukan ini informasi dan teknologi baru yangdisampaikan difokuskan kepada maslah hama dan penyakit tanaman serta prinsip-prinsipserta teknik pengendalian terutama untuk hama dan penyakit tanaman padi.Hama dan penyakit tanaman padi mencakup semua hama dan penyakit tanamanyang sering menimbulkan masalah pada budidaya padi. Hama tanaman dapatdidefinisikan sebagai hewan ketika populasinya telah mencapai aras tertentu. Dalam2

kondisi ini hama merusak tanaman dan menimbulkan kerugian secara ekonomi. Penyakittanaman dapat didefinisikan sebagai gangguan fisiologis pada tanaman yang disebabkanoleh penyebab penyakit yang populer disebut patogen. Patogen sebagian besarmerupakan golongan mikroba seperti jamur, bakteri, virus yang menimbulkan gangguanpada tanaman sehingga menurunkan produksi. Prinsip-prinsip pengendalian hama danpenyakit padi yaitu bioeklolgi hama dan penyakit yang dijadikan dasar dalam menentukanwaktu dan cara pengendalian. Pengandalian hama dan penyakit tanaman meliputiberbagai teknik pengendalian, teknik ini harus dapat diterapkan danbukan saja bersifatefektif melainkan juga efisien untuk mengendalikan hama dan penyakit pada tanamanpadi. Teknik pengendalian juga harus sekecil mungkin menimbulkan dampak negatifterhadap lingkuhgan.Asumsi, Lingkup, dan Batasan Kegiatan. Kegiatan pengabdian kepadamasyarakat melalui penyuluhan ini dilatarbelakngi oleh kondisi lokasi dan petani diKecamatan Pubian Lampung Tengah yang memiliki potensi swah yang luas denganproduksi tinggi tetapi mengalami masalah hama dan penyakit tanaman. Informasi secaralisan melalui telepon oleh mahasiswa KKN di Kecamatan Pubian menunjukkan bahwatanama padi di kecamatan pubian mengalami masalah hama dan penyakit. Gangguanhama dan penyakit tanaman padi ini menimbulkan keresahan di kalangan petani. agarmerekamemilikipengetahuan bioekologi hama dan penyakit sebagai landasan dalam menerapkan teknikpengandalian hama dan penyakit pada tanaman padi.Pengetahuanmengenaibioekologi hama dan penyakit tanaman padi secarasecara umum dan tanaman padi secara khusus bagi petani di Kecamatan Pubian harusterus ditingkatkan. Pengatahuan dan pemahaman mengenai bioekologi hama penyakitmencakup spesies hama dan patogen penting yang menimbulkan gangguan padapertanaman padi. Biologi suatu spesies hama dan patogen tanaman unik, caramenyera

Hama dan penyakit tanaman padi mencakup semua hama dan penyakit tanaman yang sering menimbulkan masalah pada budidaya padi. Hama tanaman dapat didefinisikan sebagai hewan ketika populasinya telah mencapai aras tertentu. Dalam . 3 kondisi ini hama merusak tanaman dan menimbulkan kerugian secara ekonomi. ...