PEMENUHAN KEBUTUHAN PSIKOLOGIS PESERTA DIDIK SD/MI MELALUI . PDF

10d ago
1 Views
0 Downloads
311.59 KB
11 Pages
Transcription

PEMENUHAN KEBUTUHAN PSIKOLOGIS PESERTA DIDIK SD/MI MELALUIPEMBELAJARAN TEMATIK TERPADUDias RisawatiProgram Studi Pendidikan Guru Madrasah IbtidaiyahFakultas Tarbiyah Jurusan Pendidikan Agama IslamUniversitas Muhammadiyah SidoarjoEmail : [email protected] : Salah satu masalah pendidikan terbesar yang ada di Indonesia adalah rendahnya mutupendidikan dasar SD/MI yang sangat penting untuk pendidikan di jenjang berikutnya.Pemerintah sudah melakukan beberapa macam cara untuk mengatasi masalah tersebut namunbelum juga teratasi secara signifikan. Masalah rendahnya mutu pendidikan ini terlihat padaproses pembelajaran yang masih jauh dengan kebutuhan psikologis peserta didik. Namun denganupaya ditetapkannya kurikulum 2013 yang setiap guru harus menggunakan pembelajaran secaratematik adalah upaya yang sangat cerdas karena seimbang dengan karakteristik berpikir pesertadidik yang masih operasional konkert.

PENDAHULUANDunia pendidikan saat ini dituntut untuk dikembangkanya pendekatan pembelajaransesuai dengan dinamika pendidikan Negara kita, 1 yang berakar pada UUD 45 dan UU no. 20Tahun 2003 yang berakar pada nilai-nilai agama, kebudayaan nasional Indonesia dan tanggapterhadap tuntutan zaman dan sesuai dengan perkembangan IPTEK.2Pendidikan selalu menjadi sorotan banyak orang, tidak hanya dari pemegang kebijakantetapi juga pengguna (siswa). Saat ini dan masa depan pendidikan akan menjadi tantangan yangakan terus berubah disesuikan dengan standar Pengembangan IPTEKS.3 Sebagaimananurdyansyah juga mempertegas bahwa: “Educational process is the process of developingstudent’s potential until they become the heirs and the developer of nation’s culture”.4 Olehkarena itu Duschl mengatakan bahwa Pendidikan adalah bagian dari rekayasa sosial. Melaluikomunitas, pendidikan dapat dibentuk dan diarahkan ke tujuan tertentu.5Permasalahan bangsa yang semakin hari semakin pelik dengan adanya berbagai krisismulti dimensi ditambah dengan pengaruh dari arus informasi memunculkan beragam bentukperilaku di masyarakat khususnya bagi para peserta didik.6 Perkembangan teknologi merupakansesuatu yang tidak bisa kita hindari dalam kehidupan ini.7 Sehingga keluarga harus berperan aktifdalam mendidik anaknya sejak dini serta menguatkan pondasi karakter yang baik.8Pada kenyataannya masih banyak permasalahan yang harus dihadapi dalam rangkameningkatkan mutu pendidikan di Indonesia. Permasalahan ini dipengaruhi oleh sejumlah faktor1Muhammad, M., & Nurdyansyah, N. (2015). Pendekatan Pembelajaran Saintifik. Sidoarjo: Nizamia learningcenter., 412Nurdyansyah, N. (2016). Developing ICT-Based Learning Model to Improve Learning Outcomes IPA of SD FishMarket in Sidoarjo. Jurnal TEKPEN, 1(2). Terbitan 2, 929-930.3Pandi, R., & Nurdyansyah, N. (2017). An Evaluation of Graduate Competency in Elementary School. AtlantisPress. Advances in Social Science, Education and Humanities Research (ASSEHR), volume 125, 95.4Nurdyansyah, N. (2017). Integration of Islamic Values in Elementary School. Atlantis Press. Advances in SocialScience, Education and Humanities Research (ASSEHR), volume 1255Nurdyansyah, N., Siti, M., & Bachtiar, S. B. (2017). Problem Solving Model with Integration Pattern: Student’sProblem Solving Capability. Atlantis Press. Advances in Social Science, Education and Humanities Research,volume 173, 258.6Nurdyansyah, N. (2015). Model Social Reconstruction Sebagai Pendidikan Anti–Korupsi Pada Pelajaran Tematikdi Madrasah Ibtida’iyah Muhammadiyah 1 Pare. Halaqa, 14(1), 2.7Nurdyansyah, N. (2017). Sumber Daya dalam Teknologi Pendidikan. Universitas Muhammadiyah Sidoarjo, 4.8Nurdyansyah, N. (2018). Peningkatan Moral Berbasis Islamic Math Character. Universitas MuhammadiyahSidoarjo. 2.

eksternal yang berasal dari luar peserta didik, maupun faktor internal yang berasal dari dalam diripeserta didik itu sendiri.9Nurdyansyah meperejelas “The education world must innovate in a whole. It means thatall the devices in education system have its role and be the factors which take the importanteffect in successful of education system”.10Proses pembelajaran hendaknya berlangsung secara interaktif, inspiratif, menyenangkan,menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yangcukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat dan minat peserta didik.11Proses pembelajaran harus melibatkan banyak pihak, yang diimbangi oleh perkembanganteknologi untuk mempermudah dalam tercapaianya suasana tertentu dalam proses pembelajaransehingga peserta didik nyaman dalam belajar. 12 Hakikat belajar yaitu suatau proses pengarahanuntuk pencapaian tujuan dengan melakukan perbuatan melalui pengalaman yang diciptakan. 13Bahan ajar berguna membantu pendidik dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran.Bagi pendidik bahan ajar digunakan untuk mengarahkan semua aktivitasnya dan yangseharusnya diajarkan kepada siswa dalam proses pembelajaran.14Pengalaman belajar tersebut perlu adanya standarisasi penilaian hasil belajar. Penilaianhasil belajar memerlukan sebuah pengolahan dan analisis yang akurat.15 Sehingga pembelajarandapat berjalan efektif dan efisien.9Nurdyansyah, N., & Fitriyani, T. (2018). Pengaruh Strategi Pembelajaran Aktif Terhadap Hasil Belajar PadaMadrasah Ibtidaiyah. Universitas Muhammadiyah Sidoarjo. 3.10Nurdyansyah, N., Rais, P., & Aini, Q. (2017). The Role of Education Technology in Mathematic of Third GradeStudents in MI Ma’arif Pademonegoro Sukodono. Madrosatuna: Journal of Islamic Elementary School, 1(1),November 2017, 37-46 ISSN 2579. 38.11Nurdyansyah, N. (2018). Model Pembelajaran Berbasis Masalah Pada Pelajaran IPA Materi KomponenEkosistem. Universitas Muhammadiyah Sidoarjo. 2.12Nurdyansyah, N., & Andiek, W. (2015). Inovasi Teknologi Pembelajaran. Sidoarjo: Nizamia learning center, 2.13Nurdyansyah, N., & Fahyuni, E. F. (2016). Inovasi Model Pembelajaran Sesuai Kurikulum 2013. Sidoarjo:Nizamia learning center, 1.14Nurdyansyah, N. (2018). Pengembangan Bahan Ajar Modul Ilmu Pengetahuan Alambagi Siswa Kelas Iv SekolahDasar. Universitas Muhammadiyah Sidoarjo.15Nurdyansyah. N., Andiek Widodo, Manajemen Sekolah Berbasis ICT. (Sidoarjo:Nizamia LearningCenter,2015), 103.

A. Latar BelakangPemerintah selama ini sudah mengupayak dengan berbagai macam cara untuk mengatasimasalah rendahnya mutu pendidikan SD/MI namun ternyata hal ini belum terealisasikan dengansempurna dan masih menjadi problem utama dan sampai saat ini masih belum tertuntaskan. Adakemungkinan banyak faktor yang menyebabkan rendahnya mutu pendidikan suatu bangsa.Seperti diantaranya belum optimalnya upaya yang dilakukan pemerintah dsalam melakukanpeningkatan mutu pendidikan. Bisa juga upaya yang dilakukan berjalan lebih lambat daripadaaspirasi masyarakat tentang mutu pendidikan yang berubah dan berkembang dengan sangatcepat.Disamping itu, kemungkinan besar rendahnya mutu pendidikan dimulai dari rendahnyamutu pendidikan pada sekolah dasar (SD) atau Madrasah Ibtidaiyah (MI). jika pada jenjangSD/MI mutu pendidikannya sudah rendah kemungkinan untuk jenjang diatasnya tidak jauhberbeda. Menurut Karwati dan Triansa (2013:51), upaya peningkatan mutu bidang pendidikandifokuskan pada mutu proses pendidikan. Inti dari proses pendidikan adalah pembelajaranpeserta didik. Proses pembelajaran ini mencakup unsur utama yang mendasar dan membentukmutu pembelajaran. Unsur-unsur tersebut diantaranya tujuan pembelajaran, isi kurikulum, guru,sarana dan prasarana, dana, manejemen dan evaluasi.Melaluli penulisan ini kita bisa memahami tentang pembelajaran tematik terpadu.Pembelajaran tematikterpadu adalah dimana proses pembelajarannyamenggunakanmenggunakan kompetensi dasar (KD) mata pelajaran, dan di dalam KD memiliki materitersendiri, dalam proses pembelajaran guru menggunakan pendekatan saintifik. 16B. PEMBAHASAN1. Pengertian Psikologis16Hendra Jati Puspita”Implementasi Pembelajaran Tematik Terpadu Pada Kelas V B SD Negri Tegalrejo 1Yogyakarta”.

Psikologi berasal dari bahasa Inggris psychology. Kata psychology berasal daribahasa Yunani yaitu psyche yang berarti jiwa dan logos ysng artinya ilmu. Secaraharfiah psychology adalah ilmu jiwa. Dengan psikologi kita dapat memahami tentanggejala-gejala yang berhubungan dengan jiwa seseorang termasui perilaku manusiasebagai manifestasi. 17Gleitmen (1986) mendefinisikan psikologi adalah imu yang mempelajari tentangpemahaman perilaku manusia, alasan dan cara manusia melakukan sesuatu danmempelajari tentang bagaimana makhluk hidup berpikir dan berperasaaan.Sedangkan menurut Edwin G.Baring dan Herbert S. Langfeld mengartikan psikologiadalah ilmu tentang hakikat manusia, yaitu perilaku atau tingkah laku manusia yangbersifat psikomotor, kognitif dan afektif. Akhirnya Poerbakawatja dan harahap (1981)mendefinikan psikologi adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang kegiatanjiwa tyang meliputi respon organism dan hubunganya dengan lingkungannya. 18Dari pengertian dan definisi diatas, maka ada beberapa kata kunci untukmenjelaskan pengertian psikologi, yaitu :a. Ilmu Pengetahuanb. Menyelidiki dan membahasc. Perilaku orgasmed. Dalam hubungannya dan lingkungannyaDengan itu psikologi dapat diartikan dengan ilmu yang mempelajari tentangperilaku orgasme yang menyelidiki dan membahas tentang manusia denganlingkungannya. 19Psikologi menyelidiki dan membahas perilaku manusia dan hewan. Selain itu, adajuga ilmu yang mempelajari tentang perilaku manusia yang berhubungan denganperkembangan kejiwaannya yang disebut dengan psikologi perkembangan. Dan adajuga ilmu yang mempelajari perilaku manusia yang berhubungan denganpendidikannya yang disebut dengan psikologi pendidikan atau ilmu jiwa pendidikan.17Prof.Dr.Ir. Soedijanto Padmowihardjo.”Pengertian Psikologi Belajar Mengajar dan Definisi Proses Belajar”.Ibid19Ibid18

Dengan demikian, psikologi pendidikan adalah ilmu pengetahuan yang membahastentang perilaku manusia yang berhubungan dengan pendidikan. 20Sesuatu hal yang harus diperhatikan adalah bahwa dalam proses belajar mengajarlebih difokuskan pada penyampaian materi sehingga materi diterima oleh pesertadidik dengan baik dan membuat peserta didik faham dengan apa yang kita sampaikan.Psikologi pendidikan adalah kegiatan yang dilakukan untuk menyempunakankegiatan belajar mengajar dengan harapan agar prestasi yang didapat oleh pesertadidik lebih meningkat. Oleh karena itu, disini akan menyebutkan tentang fungsiutama dari psikologi pendidikan, antara lain : 21a. Meningkatkan keefektifan belajarb. Mendorong pencapaian suasana belajar mengajarc. Dan menimbulkan hasil belajar yang sangat memuaskan2. Pengertian Pembelajaran Tematik TerpaduPembelajaran tematik terpadu adalah pembelajaran yangmenggunakanpendekatan tematik dalam kegiatan pembelajarannya. Pada pembelajaran ini dimulaidengan tema kemudian dikembangkan lagi menjadi subtema dengan memperhatikanmata pelajaran yang terkait. Pembelajaran tematik ini banyak dipengaruhi oleheksplorasi topic sehingga peserta didik dapat memahami tentang hubungan antaraproses dan isi pembelajaran secara bersamaan. Pengertian pembelajaran dapat dilihatsebagai :22a. Pembelajaran yang dimulai dari suatu tema tertentu sebagai pusat perhatian.b. Suatu pembelajaran yang menghubungkan pelajaran satu dan yasehari-hariataumencerminkan pada dunia nyata disekelilingnya.c. Mengembangkan pengetahuan serta keterampilan anakd. Menghubungkan beberapa konsep dalam beberapa mata pelajaran yangberbeda.20IbidSamsul Hidayat, M.Ed, Widyaiswara Madya.”Psikologi Pendidikan”.22Asep Hery Hermawan.”Pengembangan Model Pembelajaran tematik di Kelas awal Sekolah Dasar”.21

Penerapan Pembelajaran tematik terpadu ini bisa juga disebut sebagai upayauntuk meningkatkan kualitas penddidikan di Indonesia terutama pada mutupendidikannya. Namun dengan menggunakan pendekatan ini dikhawatirkan akanmenganggu perkembangan anak karena anak dituntut untuk mengerjakan tugas-tugasdan melakukan aktivitas yang melebihi kapasitas kebutuhan mereka. Penerapanpembelajaran tematik terpadu iki memiliki beberapa kendala dalam pelaksanaanya,anatar lain :23a. Kompetensi dasar yang harus dicapai oleh siswa masih terpisah-pisah kedalam mata pelajaran yang ada.b. Dalam pelaksanaan pembelajaran tematik dibutuhkan sara dan prasarana yangsangat memadai demi tercapainya suatu pembelajaran.c. Belum semua pendidik memahami dengan strategi mengajar pada pendekatanini.Kesiapan guru atau pendidik sangatlah penting karena pada pendekatan inimenuntut peserta didik untuk lebih baik dalam melakukan observasi, bertanya,menalar dan mengkomunikasikan apa yang mereka peroleh pada sat pembelajaranberlangsung. 243. Karakteristik Perkembangan Siswa SD/MIAda dua teori kebutuhan yang perlu diungkapkan untuk memahami kebutuhanpeserta didik SD/MI, yaitu teori kebutuhan yang dikembangkan oleh Maslowyaitunkebutuhan yang rendah dalam kebutuhan sendiri harus terpenuhi sebagiansebelum kebutuhan yang lebih tinggi sebagai motivasi. Sedangkan menurut Lindgrenkebutuhan dasar individu dikelompokkan menjadi 4 (empat) aspek, yaitu untukkebutuhan dasar (pertama), yaitu kebutuhan jasmaniah, termasuk keamanan danpertahanan diri; tingkat kedua, kebutuhan perhatian dan kasih sayang; tingkat ketiga,kebutuhan untuk memiliki; dan tingkat keempat, kebutuhan aktualisasi diri. Disamping itu, peserta didik di SD/MI ketika belajar mempunyai dua karakteristik yang23IbidVera Yuli Ervina”Kesiapan Guru SD dalam Pelaksanaan Pembelajaran Tematik-integratif pada Kurikulum 2013di DIY”24

menonjol yaitu: pertama, proses blajar diawalai dari hal yang konkert, kedua,bekerjasama artinya secara tidak sengaja peserta didik mulai bisa mengendalikanemosional masing-masing.sedangkan pada aspek moral peserta didik mulai bisamengikuti peraturan dari orang tua maupun mulai beradaptasi dengan lingkungandisekitarnya. 254. Kebijakan Pebelajaran Tematik Terpadu dalam Kurikulum 2013Perubahan Kurikulum 2013 adalah terjadinya peningkatan dan keseimbanganantara kompetensi sikap(attitude),keterampilan(skill) dan pengetahuan(knowledge).Pengembangan kurikulum 2013 tidak terlepas dari macam-macam permasalahan yangdihadapi oleh Kurikulum 2006 atau biasa dikenal dengan Kurikulum Tingkat SatuanPendidikan. Pertama,kurikulum yang masih terlalu padat. Kedua yaitu tantanganekstral adalah arus globalisasi dengan semakin majunya teknologi. Ketiga,pengelolahan tata cara kurikulum. 265. Relevansi Kebijakan Pembelajaran Temati Terpadu terhadap Pemenuhan KebutuhanPerkembangan Peserta Didik SD/MIPenetapan penggunaan pendekatan pembelajaran tematik adalah langkah yangpositif yang dilakukan pemeintah utnuk mengembangkan mutu pendidikan diIndonesia, terutama pada jenjang SD/MI. hal ini menjadi kebijakan yang positifkarena seimbang dengan kebutuhan dan tugas perkembangan peserta didik SD/MI.Pendekatan pembelajaran tematik terpadu ini juga sesuai dengan pendapat Kolbbahwa belajar mengajar adalah proses pengetahuan yang berkreasi dari pengalaman.Kemudian peserta didik akan lebih memahami konsep-konsep yang mereka pela

Perkembangan Peserta Didik SD/MI Penetapan penggunaan pendekatan pembelajaran tematik adalah langkah yang positif yang dilakukan pemeintah utnuk mengembangkan mutu pendidikan di Indonesia, terutama pada jenjang SD/MI. hal ini menjadi kebijakan yang positif karena seimbang dengan kebutuhan dan tugas perkembangan peserta didik SD/MI. ...